Jumat, 01 Agustus 2008

Jalinan Kasih Halak Batak

Huff, nggak terasa KP dah mau berlalu sama seperti kehidupanku di Del tercinta sana, walaupun dalam hati pengen cepet-cepet tamat, hehehhehehe, biar cepet kerja. Oiya, sedikit mau cerita tentang sebuah mozaik yang terjadi tanggal 29 July kemaren. Pertamanya agak malas karna tiba-tiba supervisor selama KP yaitu Yang Terhomat Tuan Nyonya (cowok ato cewek sih??) Bapak Karno Edy ngajak makan. Karna ini bukan yang pertama kalinya makan ama Bapak itu, yah prasaan biasa aja bahkan jujur aja nih, kalau bole milih, lebih baik keknya nolak ajakan makannya. Ibu Inge pernah bilang klu makan itu nggak perlu banyak-banyak, yang penting cukup, hati ini aja senang keknya bisa buat kenyang (waduh, ada teori baru nih). Setelah dilakukan riset selama makan bareng bos-bos, ada benernya juga tuh, tiba-tiba selera makan jadi hilang bahkan klu disuruh makan satu sendok aja aku mau lah, walaupun habis makan terpaksa makan lagi, hehehhehehe. Kemaren itu, yang makan tuh para bos smua, ada GM nya divisi Marketing, GM nya divisi IT ma istrinya, managernya divisi IT (supervisor kami), kami berdua, dan trakhir supir. Satu hal yang aku salut buat mereka adalah sikap yang nggak menganggap remeh seseorang walaupun jabatannya bawahan. Liat aja, biasanya supir tuh mana ada yang diajak ikut makan, palingan disuruh nunggu di mobil atau pun klu makan disuruh makan di warung. Padahal mereka itu bukan sekedar atasan yang punya jabatan tinggi, tapi juga mereka sebenarnya owner karna bisa dibilang ini sebenarnya perusahaan keluarga. Anak, menantu, keponakan dari Pak Hutomo Wijaya Sang Pemilik kerja di situ semua (begh, dah bisa buat profil perusahaan mereka nih =) )

Lanjut lagi, mereka nganggap kami berdua, orang-orang yang menumpang kerja ma mereka tuh layaknya seorang Inggriani Liem. Dari pertama datang aja yang jemput langsung supervisor, trus minta fasilitas apa aja bisa, trus diajak makan kek gini plus dikenalin ke bos-bos. Walaupun lucu juga sih denger mereka bilang tugas Ibu Inge yang terbaru sekarang sebagai seorang direktur adalah sebuah proyek. Kek gini nih mereka bilangnya: "Proyek Ibu Inge sekarang tuh bukannya di kota kan, di desa yang dekat Danau Toba lho kalau nggak salah" (emank nggak salah bos, cuma masak proyek sih!!).

Ada crita yang menarik pas Pak Anton yang GM nya Marketing nanya ma aku karna aku bilang asalnya dari Medan.

Pak Anton : Dulu sekolah dimana??
Raymond Kasela : Di SMAN 4 Medan Pak.
PA : Dimana tuh SMAN 4? (dalam hati mikir, nih orang pasti dari desa nih =) )
RK : Hmm, di jalan Ayahanda Pak. Yang deket Jalan Gatot Subroto.
PA : Ohh, disitu.

Hening sebentar.

PA : Berarti saya ini kakak kelasmu lho. Saya juga dari situ.

Pertama denger ini nggak percaya. Ya iyalah, masak tadi dia nanya SMAN 4 dimana, eh sekarang ngaku anak SMAN 4, bisa aja dia tuh becanda doank.

RK : Oh, dari sana juga Bapak sekolah.
PA : Siapa sekarang kepala sekolahnya?
RK : Wah, saat saya tinggalin, kepala sekolahnya Nolong Samura Pak, nggak tau sekarang dah ganti.
PA : Kalau saya dulu Pak Sitorus. (mulai nggak percaya, ntah sapa Pak Sitorus)
RK : Stambuk brapa Pak?
PA : Saya stambuk 90 (watt??? pantesan lah nggak kenal sapa Pak Sitorus). Mungkin kamu belum lahir malah, ehheheee. (Enak aja lu man, ane lahir taon 86 ye, nggak usah sok tua =/ )
RK : Klu masalah lahir sih dah lahir Pak, dah bisa jalan lagi, cuma pastinya saat itu saya belum kenal ama Bapak. (ya iya lah, kenal aja pun baru sekarang)

Akhirnya dilanjutin dengan acara tanya-menanya, ditanya-dijawab, menanya-menjawab, ehehhehehee.

PA : Yah, nama kamu sapa??? (Buset, sia-sia aku ngomong dari tadi, nggak tau rupanya dia nama anak mudanya)
RK : Raymond Pak.
PA : Nah, Raymond. Datang lah ke rumah. Nanti saya kenalin lah sama orang Batak di sini, ato mau sama orang Banjar?? (begh, aku padahal maunya ma Dian Sastro =) ).
RK : Iya Pak.

Nah, buat temen-temen SMAN 4 stambuk 2005, hahahahaaha, ketemu seorang anak hilang euy, nyasar ke Banjarmasin.

Sebenarnya kejadian itu jadi mengingatkanku dengan nasehat seorang wanita yang amat kusayangi yaitu si Mom pas nelpon hari minggu kemaren:

Yah, jalan-jalan lah kalian di sana, masak nggak ada jalan-jalan, padahal dah jauh kalian ke Kalimantan sana. Trus cari orang Batak di sana. Kita itu sebagai orang Batak harus gitu, kalau ada ketemu orang Batak, anggap keluarga, jangan sombong. Lagian kau dah sebulan di sana, masak belum ada ko kenal orang Batak. Harus ada lah, nanti kalau kau pulang, harus bisa ko crita ketemu orang Batak di sana, apalagi kalau bisa kau ketemu sama yang marga Sihotang di sana.


Pesan yang cukup panjang yang dijwab dengan sangat singkat, "Iya mom".

Pesan yang cukup berat. Disuruh nyari orang Batak, apalagi marga Sihotang pulak yang katanya dah mau punah, ehhehehhehe, nggak lah, masih banyak kok. Tapi dengan adanya pesan itu, dalam sebulan ini aku jadi tau hal apa yang harus aku lakuin untuk nunjukkan jati diriku yang sebenarnya sebagai warga negara Batak yang baik, ehhehehhee.

Buat Mom: Teneng aja Mom, jangankan nyari yang marga Sihotang nyari hela pun aku di sini, ehehhehehehe.

NB : kemaren nemukan pamflet yang aneh, isinya:

Harap WASPADA!!! Hari ini tanggal 1 Agustus adalah hari ulang tahun si Rowan Atkinson gadungan alias si Bean Matre. Menurut kabar yang bisa dipercaya, akan ada pembantaian besar-besaran hari ini. Untuk itu, diharapkan semuanya saling bahu-membahu dalam menyelamatkan keluarga masing-masing.

Salam hangat,

Bos kambing


(Diduga keras si Bean Matre adalah penggemar sate kambing makanya seluruh warga kambing diharapkan untuk waspada =) )

11 komentar:

nich mengatakan...

jadi dah ketemu kaw sama marga Sihotang di Kalimantan sana?

titip salam kenal lah dari abang, okeh?

raeyans mengatakan...

@nich

belum bos, OK deh, ntar ku sampein pun salamnya..

ada niat buat milisnya marga Sihotang bang??? =)

realylife mengatakan...

silahkan mampir di postingan saya yang terbaru tentang follow up acara 17 an blogger sumut

realylife mengatakan...

mohon sebarluaskan postingan ini
makasih
http://realylife.wordpress.com/2008/08/23/acara-bloggersumut-wilayah-medan-29-agustus-2008/

mataharicinta mengatakan...

udah ketemu lum marga sihotangnya?:)
salam kenal ya.....

neng di medan (gak deng, sekarang udah di batang toru)

raeyans mengatakan...

@mataharicinta

batang toru tuh dmn neng???

dengan sangat menyesal, kemaren tuh blm dapet org batak yg marga sihotang, huh.. padahal dah capek nyarinya..

rafaeltrisno mengatakan...

koq belum di update mo...

aphitoojuddy mengatakan...

eh bang, gimananya kabarmu sekarang??
udah kerja dimana sekarang??
tetep di banjarmasin kah??

dion mengatakan...

kalo ga ketemu org batak di kalimantan,coba cari di papua...
heheheee

marojahan mengatakan...

sepertinya orang batak ada dimana-manalah.., masalah kepunahan, sihotang aja kale.. :D

raeyans mengatakan...

@marojahan

begh, marga sihotang banyak" anaknya ya, susah lah punahnya, ahhahaha.. =)